MANTAN KEPALA INTEL ISRAEL TENTANG PERANG AS Vs IRAN

Seorang Politisi dan mantan Kepala Intelijen Israel Yakov Kedmi menyatakan bahwa AS tidak akan bisa mengalahkan Iran.

Dia menyebut  AS tidak dapat memobilisasi pasukannya secara massal dengan cepat, dan AS tidak  punya cukup banyak pasukan untuk melawan musuh besar seperti Iran, dan bahwa setiap komitmen perang baru yang besar akan memaksanya untuk mengorbankan kepentingannya di wilayah lain Asia timur dimana ada China dan Korea Utara  yang secara geo-strategis juga  telah kritis diambang perang.

Secara implisit dia  juga mengungkap bahwa antara Penguasa AS dan Militer AS sebenarnya adalah dua fihak yang berdiri sendiri. Ada kekuatan lain yang langsung mengendalikan Militer AS.

 

 

Berikut adalah Transkrip diskusi menarik  dengan Yakov Kedmi: (Yang dengan huruf miring (Italic) adalah pertanyaan moderator atau celetukan dari peserta diskusi lain)

– Ada beberapa aspek. Secara militer murni, tidak mungkin (AS) akan  mengalahkan Iran. Iran  memiliki wilayah yang luas. AS tidak  memiliki cukup pasukan untuk ditempatkan di sana. Logistiknya AS parah, tidak mungkin  itu bagi AS. Jadi, tidak ada peluang untuk melakukan perang melawan Iran dan memenangkannya. Dan Pentagon lebih tahu daripada siapa pun. Dan mereka juga sudah memperingatkan dan mengatakannya hal itu. Untuk berperang diKuwait  (saat Kuwait diinvasi Iraq) yang kecil saja  AS harus mengerahkan setengah juta prajurit di sana. Seluruh  pasukan mereka tegang.

– Tiga bulan.

– Mereka perlu menyiapkan operasi selama enam bulan untuk mengatur logistik dalam perang jangka pendek itu (diKuwait). Dalam kasus Iran tidak mungkin ini dilakukan. Selain itu, militer berpikir dengan cara yang tidak dilakukan politisi. Mengkonsentrasikan semua pasukan Amerika di Iran berarti membiarkan Timur Jauh (Asia timur)  tanpa perlindungan dan membebaskan China bertindak. Hal pertama yang akan dilakukan China, ketika AS fokus pada Iran adalah memelintir leher Taiwan. dan  AS tidak akan bisa bertindak apa pun. Tentara AS tidak dapat melakukan dua perang berukuran sedang sekaligus. Itu hampir tidak dapat dilakukan . karena  China akan dibiarkan bebas  bergerak di Timur Jauh. Itulah yang paling tidak diinginkan AS.

Poin kedua saya adalah. Ada frasa yang umum, semua orang tahu itu (menyerang Iran) akan menjadi awal dan akhir dari segalanya.(akan menyulut perang dunia) .AS bahkan tidak mengerti apa maksudnya ketika mereka menggulingkan Saddam Hussein. Irak adalah 60% Syiah. Anda berbicara tentang orang Arab di Irak , Mereka mayoritas Syiah.

Sunni. Mereka kebanyakan Sunni.

– Di Iran selatan, ada orang Arab Syiah. Dan ada orang Arab yang Syiah dan tinggal di Irak. Dan di Arab Saudi, daerah di mana daerah kaya minyaknya  dikuasai oleh Syiah. Dan mayoritas penduduk Kuwait adalah Syiah. 80% populasi Bahrain adalah Syiah. Jadi  neraka besar akan terjadi di Timur Tengah.

Dan Pasukan Sunni (koalisi Saudi) tidak akan dapat menghentikan pasukan Iran dan milisi pro-Iran. Mereka tidak memiliki kekuatan yang cukup. Arab Saudi memiliki anggaran militer yang sangat besar. Tapi tangannya diikat, itulah kenapa di Yaman yang kecil saja mereka tidak bisa membereskan. Mereka tidak bisa mengalahkan  Houthi. Karena itu, dalam perang Persia melawan Arab ini, Persia akan menang. Dan ini akan muncul  masalah lain. itu berarti Turki akan semakin kuat. dan setelah perang itu AS  tidak bisa utuh lagi . Timur Tengah tidak bisa  utuh lagi. Jika toh ada yang menang, maka  itu adalah Rusia.

Ada satu hal lagi. Jika harga minyak melambung melebihi $ 100 per barel, maka akan menghantam ekonomi China. Dan yang paling penting, ini juga akan menghantam ekonomi Eropa dan Amerika. Semua ekonomi dan industri dunia sekarang memiliki komponen energi yang sangat besar. Jika Anda menggandakan harga, industri akan hancur. Pertama-tama, itu akan terjadi di AS. AS adalah konsumen daya listrik terbesar. Untuk harga minyak, tidak masalah jika itu dikembangkan di Texas, atau Siberia, atau Arab Saudi. Tapi jika mencapai $150 per barel, ekonomi akan hancur.

– Ini akan menjadi kebalikan bagi negara kita (Rusia) . Ekonomi kita akan mulai berkembang. Kita akan merasa seperti raja dengan roda emas, berlian, tidak punya apa-apa. Saya akan mengajukan pertanyaan buruk dan memberikan jawaban yang buruk sekarang. Ajukan pertanyaan saja. Bisakah tentara Amerika, misalnya, mengambil Jepang dan menahannya?

– Jepang siap untuk perang partisan. – Ini adalah dongeng propaganda. Dua minggu … Dua minggu …

– Bagaimana jika kita tidak ikut campur?

– Bahkan tanpa itu, dua minggu sebelum Hiroshima dibom, kilang minyak terakhir di Jepang dihancurkan. Dan Jepang dibiarkan tanpa bahan bakar. Jadi, dalam dua atau tiga minggu, Jepang hanya bisa berjalan. Tidak ada bahan bakar. Inilah poin kedua saya. Serangan udara di Tokyo (Hirosima dan Nagasaki) saja menewaskan banyak orang, ya. 100.000 orang terbunuh. Kota itu hancur. Jadi, dalam perang itu, tidak masalah jika Anda menghancurkan kota dan 100.000 orang dengan satu bom dalam sehari atau 100 pesawat tiba dan melakukan hal yang sama. Jepang tidak memiliki apa pun untuk melakukan perang. Kita malah punya cerita  bahwa mereka hanya bisa menajamkan belati dan tombak.

Saya khawatir orang Amerika menggunakan Iran untuk menunjukkan kapasitas senjata nuklirnya.

– Tentara Amerika memiliki dua jenis pasukan. Satu adalah armada laut, dan satu lagi  adalah Pasukan darat, karena ada dua pasukan, mereka bisa dengan mudah menaklukkan Jepang, pulau demi pulau, dalam waktu enam bulan. (saat PD2)

– Bisakah orang Amerika menyerang Iran dengan senjata nuklir?

– Tidak.

– Tapi mereka bisa.

– Tidak. Itu tidak akan berhasil.

– Sekarang, mereka tidak bisa.

– Sekarang,.. mereka tetap tidak bisa. Tunggu, dalam istilah militer.

– Sebenarnya mereka bisa.

– Vladimir, dalam istilah militer, itu tidak akan menghasilkan apa-apa. Itu tidak akan menghasilkan apa-apa.

– Ini akan menunjukkan bahwa tidak ada batasan untuk menggunakan senjata nuklir.

– Kepada siapa akan ditunjukkan?

– Untuk yang bagian dunia lainnya.

– Senjata nuklir hanya berarti  sebelum Anda menggunakannya. Setelah Anda menggunakannya maka anda juga akan tamat. Untuk menghancurkan Iran, AS harus menghancurkan seluriuh wilayah Iran dengan senjata nuklir. AS tidak akan melakukan hal itu.

– Ini kira-kira yang dijanjikan Trump. Dia mengatakan bahwa jika mereka mengancam AS, tidak ada yang tersisa dari Iran. Dia mengatakan sesuatu seperti ini, kan?

– Itu hanya janji Trump. Trump adalah seorang politisi. Dia bukan politisi hebat.

– Itu benar.

– Militer melakukan perang. Saya ingin mengingatkan Anda lagi.

Tapi para politisi yang membuat keputusan, Yakov Iosifovich.

– Tapi setahun yang lalu, panglima pasukan strategis AS mengatakan bahwa jika presiden memberikan perintah ilegal, dia tidak akan memenuhinya.

– Sangat lucu, Yakov Iosifovich. Saya percaya bahwa dia mengatakannya. Tetapi saya sangat meragukan bahwa dia tidak akan taat.

– Saya meragukan itu, karena …

– Dia akan ditembak tepat di kantornya.

– Tidak mungkin ada ada yang mau melakukan itu di AS …

– Di Amerika? – Tentu saja ada.

– Ini pengkhianatan. (karena Pres. AS harus tunduk pada deep state)

– Ada preseden. Siapa yang akan menembak? Trump? apa dia bisa menembak? Ada banyak hal di AS.

– Tapi kita tidak kenal mereka.

– Para jenderal Amerika bukan tidak suka diri. Mereka tahu betul bahwa tidak mungkin melakukan apa pun terhadap Iran. Mereka (para jendral AS) sudah memperingatkannya berulang kali.

– Apakah mereka mau mendengarkannya, setidaknya sekali saja?

– Ini cerita soal  120.000  Prajurit Amerika, mereka hanya menghitung bahwa untuk mempertahankan kehadiran AS   diperlukan   120.000 prajurit. Itu  bukan rencana operasional. Ketika mereka bertanya kepada militer apa yang diperlukan untuk itu, mereka mengatakan bahwa mereka membutuhkan 120.000 prajurit untuk dikirim ke Timur Tengah.

– Mereka membutuhkan satu juta prajurit untuk pergi ke Iran. Mereka tidak memiliki paskan sebanyak itu.

– Kita harus istirahat. Jika kedutaan AS atau  pangkalan udaranya diserang, Amerika tidak akan bisa tidak membalas. Dan Bolton ingin mundur dengan anggun.

– Kemudian, dua kapal perusak akan meluncurkan 180 rudal mereka, mirip yang AS dilakukan di Suriah, dan hanya itu  terakhirnya. Mereka tidak memiliki kekuatan untuk diterjunkan di Iran. Saya ingin mengingatkan Anda tentang operasi terkenal di Iran yang akhirnya menggulingkan Carter.

– Itu benar.

– Apa artinya itu? Itu adalah ketidakmampuan yang parah. AS  bahkan tidak mengerti bahwa helikopter mereka tidak dapat terbang di atas Iran pada ketinggian itu karena filter udanranya akan tersumbat  pasir.

– Saya harap mereka menjadi lebih pintar setelah itu.

– Pertama, Dataran Tinggi Golan tidak memiliki arti secara militer bagi Israel jika hanya satu orang yang tidakmemikirkan  WWI. Sekarang, mereka tidak memiliki kepentingan militer. Tidak ada ancaman apapun bagi Israel.

– Dataran Tinggi Golan sangat penting? Apa yang kamu bicarakan?

– Saya tidak bisa tidak percaya pada perdana menteri Israel.

– Perdana menteri Israel adalah seorang politisi. Saya tahu sedikit lebih baik tentang kenapa  Dataran Tinggi Golan harus dicaplok, dan mengapa, dan apa pendapat para jenderal militer kita tentang kepentingan militer mereka. Mengungkap masalah Ini merupakan penghinaan bagi kaum para intelektual. Politisi dapat melakukan apapun yang mereka inginkan. Jadi, lupakan saja dataran tinggi. Kami (Israel)  hanya punya satu masalah dengan semua negara ini,  yaitu  masalah penguasa psiko itu (Netanyahu).

Adalah sangat mungkin bahwa Iran bisa punya senjata nuklir. Kami sama sekali tidak tertarik pada hal lain. Hal lain tidak ada artinya. Jika kita melihat lebih dekat, tujuan AS di Iran adalah perubahan rezim di Iran, ini adalah alasan utama. Trump sampai pada kesimpulan bahwa hampir tidak mungkin untuk melakukan perubahan rezim di Iran. Kenapa hampir? Itu karena itu memang keahliannya, yang berpikir seperti kebanyakan orang Amerika yang tidak tahu apa itu Timur Tengah, mereka berpikir bahwa ambruknya ekonomi di Iran akan menyebabkan runtuhnya rezim itu.

Mereka tidak mengerti apa yang mereka bicarakan. Pemerintahan di Iran saat ini sangat stabil. Dan tak seorang pun dan tidak ada yang bisa mengancamnya. Jikapun pangan Iran  hanya tinggal makanan  setengahnya, pemerintahnya pun masih akan kokoh. Ini Iran. Itu bukan Spanyol. Itu sebabnya setiap orang yang berpikir seperti orang Amerika atau Eropa, bahwa jika seseorang tidak punya cukup apa-apa, pemerintah akan diturunkan. Mereka juga memperlakukan sama antara Hamas dan Iran seperti ini.

Mereka (AS) tidak mengerti apa yang mereka bicarakan. Opsi lain yang dimiliki Trump adalah sederhana , mereka akan melakukan negosiasi. Dan semua teriakan itu, histeria itu, akhirnya hany ditujukan agar Iran mau bernegosiasi. Tapi AS akhirnya hanya ingin melakukan itu dan menyelamatkan mukanya, Mereka ingin Iran  meminta negosiasi. Dan inilah poin terakhir saya.

AS sama sekali tidak peduli dengan senjata nuklir Iran. Siapa yang punya masalah dengan itu kecuali kita? Arab Saudi? Mereka tidak peduli. AS akan mengatakan bahwa mereka akan melindungi Saudi  seperti halnya AS melindungi Eropa. Tidak ada yang peduli dengan senjata nuklir Iran. Turki yang ketakutan makanya juga ingin membuat nuklir. Arab Saudi juga ingin melakukannya tetapi AS tidak tertarik. Ini alasan bagi Amerika untuk menekan Iran dan melakukan perubahan rezim di sana. Berbicara tentang permulaan permusuhan dengan Iran, itu tidak akan menjadi perang jangka pendek. AS tidak pernah memulai perang ketika Pentagon tidak menginginkannya.

Militer AS yang menginginkan perang di Vietnam. Militer AS yang  menginginkan perang di Irak. Ketika militer mengatakan tidak, maka tidak ada politisi AS yang akan bisa memulai perang. Tetapi awal dari perang panjang melawan Iran akan menyebabkan Iran memiliki senjata nuklir dalam enam bulan.

 

This entry was posted in Analisa Geopolitik and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *