Sarmat RS-28, Rudal ICBM Rusia Yang Tidak Bisa Dicegat Antirudal AS

Sarmat intercontinental ballistic missile complex

Dengan peralatan operasi militer rudal ICBM  RS-28 Sarmat ICBM yang canggih, militer Rusia telah jelas melampaui lawan  mereka di AS, pakar militer Rusia Alexei Leonkov mengatakan kepada Radio Sputnik, bahwa persenjataan mutakhir tersebut akan mulai beroperasi pada 2018 .

Dengan rudal balistik antar benua Sarmat RS-28  yang tangguh dan canggih itu maka Rusia telah  10-15 tahun didepan  Amerika Serikat, kata  Alexei Leonkov seorang pakar militer dan direktur komersial majalah “Arsenal of the Fatherland”.

Sebelumnya dilaporkan bahwa Pabrik Mesin Krasnoyarsk  produsen ICBM berbasis laut siap untuk memulai produksi massal rudal bersenjata Sarmat bersenjata termahal yang super berat (nama kode NATO: SS-X-30 Setan 2).

RS-28 Sarmat-T / SATAN 2-T super-heavy ICBM by NenadGojkovic

Rudal Sarmat dijadwalkan mulai beroperasi pada tahun 2018 menggantikan sistem balistik Voyevoda RS-20V yang kuat (NATO menamainya SS-18 Mod.3 Satan) yang telah menjadi tulang punggung kekuatan nuklir strategis Rusia selama lebih dari 25 tahun.

Rudal baru akan dua kali lebih ringan dari Voyevoda dan akan melampaui juga  dalam hal efisiensi energi. Kinerja Sarmat yang membaik itu  akan merupakan sarana tambahan guna mengatasi sistem pertahanan rudal AS.

Berbicara kepada Radio Sputnik, Leonkov menyatakan keyakinannya bahwa Pabrik Mesin Krasnoyarsk akan mencapai tenggat waktu yang ditentukan dan Sarmat akan memasuki layanan sesuai jadwal.

Leonkov menyoroti kepentingan media Amerika Serikat dan Eropa utama terhadap rudal baru Rusia, yang menjuluki sebagai “setan yang menyamar”, “Setan” dan “senjata nuklir neraka.”

 

“Biar saja mereka menyebutnya seperti yang mereka inginkan. Sistem rudal  Sarmat yang akan mulai beroperasi adalah sistem generasi kelima. Spesifikasinya sangat mengesankan sehingga lawan kita memiliki alasan untuk takut terhadapnya. Menurut beberapa perkiraan, Jarak tempuh rudal ini mencapai 18.000 kilometer [11.184,6 mil], dan juga memiliki  10 sampai 15 hulu ledak, masing-masing berkapasitas hingga 750 kiloton. Mereka akan terbang ke sasaran mereka dengan kecepatan hipersonik sambil melakukan manuver (yang tidak bisa diperediksi kurvanya). Sehingga sistem pertahanan rudal Amerika yang ada tidak  akan  mampu mencegatnya, “kata Leonkov.

 

“Ya, AS berinvestasi besar dalam persenjataan mereka tapi mereka masih memiliki masalah dengan kecepatan hipersonik. Oleh karena itu, untuk waktu dekat selama 10-15 tahun kami telah mengungguli mereka – itu sudah pasti. Selain itu kami sedang mengembangkan sebuah versi  rudal balistik dengan kecepatan penuh. Oleh karena itu jika terjadi agresi  maka  serangan balasan dapat dilakukan dari manapun di Rusia, itu akan menjadi kejutan penuh bagi sistem pertahanan rudal Amerika, “kata Leonkov kepada Radio Sputnik.

Outlet media melaporkan bahwa rudal tersebut akan dilengkapi dengan kombinasi MIRV (multiple independent target target reentry vehicle) dari selusin hulu ledak berat, masing-masing secara individual targetnya dapat dikendalikan saat penginputan kembali.

Dilaporkan juga bahwa hulu ledak Sarmat akan memiliki serangkaian aksi  antimissile lanjutan yang dimaksudkan untuk menembus perisai pertahanan rudal AS. Ada juga spekulasi bahwa rudal Sarmat akan memiliki versi hipersonik konvensional seperti Senjata Hipersonik Lanjut milik AS atau  WU-14 milik China dan dapat digunakan sebagai senjata antarbenua presisi dalam konflik non-nuklir.

 

This entry was posted in Info Lain and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

5 + 3 =