Kongres AS Tanggapi Serius “false flag” Ancaman Satelit Korut

Upaya “false flag” operasi intelijen yang memanipulasi lintasan  dua buah satelit  Korea utara yang seakan telah berada diatas AS yang kita infokan beberapa hari lalu rupanya berlanjut. Hal itu sekarang serius dibicarakan di tingkat Kongres.


 

Disaat media internasional memusatkan perhatian pada Uji coba rudal Korea Utara dan program nuklir negara tersebut, seorang pakar memperingatkan pada hari Minggu bahwa Korea Utara dapat secara diam-diam mengumpulkan kemampuan untuk menghancurkan obyek obyek vital AS dengan serangan elektromagnetik (EMP) .

Dr. Peter Vincent Pry adalah direktur eksekutif Satgas Keamanan Nasional dan Keamanan Dalam Negeri dan merupakan kepala staf Komisi EMP Kongres.

Berbicara dalam sebuah program radio  Pry menunjuk dua satelit Korea Utara yang saat ini mengorbit diatas AS. pada lintasan yang dia katakan dioptimalkan untuk serangan EMP yang mengejutkan. ” Wawancara disiarkan “Aaron Klein Investigative Radio” adalah siaran radio AM 970 diNewyork ,The Answer and NewsTalk 990 AM di Philadelphia dan juga secara online.

Pry mengacu pada pengamatan satelit Korut KMS 3-2 dan KMS-4 yang diluncurkan oleh Korea Utara pada bulan April 2012 dan Februari 2016.

Dia memperingatkan: “Mereka memposisikan diri (satelit) mereka sebagai rudal nuklir, versi cyberage dari diplomasi perang tempur menurut saya. Sedemikian sehingga salah satu (satelit) mereka selalu dekat dengan wilayah Amerika Serikat.

“Jadi  jika terjadi krisis dan jika kita memutuskan untuk menyerang Korea Utara, Kim Jong Un dapat mengancam presiden kita dan berkata, ‘Baiklah, jangan lakukan itu karena kita bisa membakar seluruh negara Anda.’ Yang pada prinsipnya sama saja   dia telah membuat ancaman untuk mengubah Amerika Serikat menjadi abu dan dia menghubungkan program satelit ini dengan pernyataan publik untuk mencegah kami menyerang. ”

“Jika Anda ingin memenangkan perang di Korea,” tambah Pry, “salah satu hal yang harus Anda pertimbangkan adalah memindahkan benua Amerika Serikat itu sendiri.”

 

Pry menduga Korea Utara mungkin mengambil ide itu dari rencana Soviet selama Perang Dingin untuk menyerang AS dengan EMP sebagai bagian dari serangan kejutan yang lebih besar yang ditujukan untuk melumpuhkan militer AS.

 

“Selama Perang Dingin Rusia memiliki senjata rahasia yang mereka sebut sistem pemboman orbital fractional,” jelasnya. “Dan idenya adalah melakukan serangan EMP yang mengejutkan terhadap Amerika Serikat dengan menyamarkan hulu ledak sebagai satelit. Karena lintasan satelit berbeda dengan lintasan ICBM yang ditujukan ke suatu kota. Anda tahu, untuk akurasi pada ICBM Anda meluncurkannya pada energi yang lebih rendah, sudut 45 derajat yang mengikuti lintasan balistik klasik. Seperti senapan. Untuk mendaratkan rudal Anda di sebuah kota. ”

Tapi jika Anda memasang satelit di orbit dia akan  mengikuti lintasan yang berbeda. Ia tidak memiliki akurasi namun menempatkan satelit di atas sana sehingga tetap berada di orbit permanen sehingga terlihat berbeda dalam hal lintasannya. Dan orang-orang yang menonton layar radar mereka cenderung tidak khawatir saat melihat rudal diluncurkan pada lintasan satelit itu. Karena mereka menganggap itu untuk tujuan damai. …

 

Jadi, idenya adalah meletakkan senjata nuklir di satelit. Meluncurkannya di lintasan satelit dengan arahh selatan sehingga juga terbang menjauh dari Amerika Serikat. Mengorbitkannya  di atas Kutub Selatan dan muncul di sisi lain bumi sehingga mendekati kita dari selatan.  

 

Karena selama Perang Dingin dan bahkan sampai hari ini kita masih belum memiliki rudal balistik  peringatan dini yang melihat ke selatan. Kita tidak memiliki pertahanan rudal nasional ke selatan. Kita buta dan tak berdaya ke selatan. Kita tidak bisa melihat apapun yang datang dari arah itu. Kemudian ketika ini melewati Amerika Serikat anda menyulutnya sehingga bisa melakukan serangan EMP. 

Pry menyatakan bahwa dalam rencana Soviet, “Mereka terutama tertarik untuk melumpuhkan kekuatan strategis, komando dan kontrol strategis kita sehingga kita tidak dapat berkomunikasi  dengan pasukan kita. Mungkin mmelumpuhkan beberapa kekuatan itu sendiri. Dan itu akan memberi mereka waktu untuk kemudian melancarkan serangan massal mereka ke Kutub Utara untuk meledakkan ICBM kita. Jadi (Korut akan berkata) pertama bunuh mereka  dengan EMP kemudian bunuh mereka kedua kali dengan meledakkan pangkalan kita dengan menggunakan rudal jarak jauh mereka. Itu rencana Rusia. Tapi ujung tombak utama rencananya adalah serangan EMP yang mengejutkan.. ”

Korea Utara berbeda (denagn Rusia), “tidak memiliki cukup rudal atau rudal canggih untuk meledakkan basis rudal dan basis bomber kita. Apa yang tampaknya akan mereka lakukan dengan satelit adalah bagian EMP dari rencana Soviet itu. ”

“Saya pikir yang mereka lakukan (dengan EMP) adalah menyerang jaringan listrik yang tidak terlindungi,Transportasi, komunikasi dan  semua infrastruktur penting sipil lainnya yang kita andalkan untuk membuat populasi kita tetap hidup.”

Pry menyoroti uji coba nuklir dan rudal Korea Utara yang baru baru ini dilecehkan oleh media berita karena kegagalan yang dilaporkan terjadi. Bila dilihat melalui kacamata persiapan potensi untuk serangan EMP, Pry mengingatkan, tes tersebut sebenarnya berhasil.

Saya melihat sebuah bagan Pemerintah A.S. yang tidak dirahasiakan yang menunjukkan hulu ledak 10 kiloton (kekuatan Bom Hiroshima A) yang diledakkan pada ketinggian 70 kilometer akan menghasilkan medan EMP yang menimbulkan gangguan dan kerusakan pada jaringan elektronik yang tidak dilindungi. …

Pada tanggal 30 April, pejabat Korea Selatan mengatakan kepada The Korea Times dan YTN TV bahwa uji coba rudal jarak menengah Korea Utara pada tanggal 29 April bukanlah sebuah kegagalan, seperti yang dilaporkan secara luas di media dunia, karena sengaja diledakkan pada ketinggian 72 kilometer. . 72 kilometer adalah tinggi ledakan optimal untuk hulu ledak 10-Kt yang menghasilkan serangan EMP. …

Menurut pejabat Korea Selatan, “Bahwa ledakan (yang dianggap gagal) tersebut merupakan uji coba  untuk mengembangkan senjata nuklir yang berbeda dari yang sudah ada.” . Tetsuro Kosaka Jepang menulis di Nikkei, “Pyongyang dapat mengatakan, ‘Kami dapat meluncurkan serangan pulsa elektromagnetik (EMP) jika Keadaan menjadi sangat buruk. ‘”

“Peluncuran rudal 29 April itu terlihat sangat mencurigakan seperti latihan untuk serangan EMP,” tulis Pry. “Rudal tersebut ditembakkan pada lintasan lofted, untuk memaksimalkan ketinggian bukan jangkauan, menanjak  ke ketinggian  secepat mungkin, di mana kemudian berhasil diledakkan, mereka menguji semuanya kecuali hulu ledak nuklir yang sebenarnya.”

 

 

This entry was posted in Info Lain and tagged , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

47 + = 51